• logo nu online
Home Warta Nasional Keislaman Regional Opini Kiai NU Menjawab Dinamika Taushiyah Obituari Fragmen Tokoh Sosok Mitra
Minggu, 14 Agustus 2022

Opini

Pentingnya Menjaga Keseimbangan Alam

Pentingnya Menjaga Keseimbangan Alam
Foto: Ilustrasi (nu online)
Foto: Ilustrasi (nu online)

Tidak menafikan semua tindakan atau perbuatan manusia akan mempunyai dampak sesuai dengan teori sabab musabab yang dikenalkan pertama pada manusia, maka manusia yang telah dianugrahi akal pikiran untuk memahami sebuah konstruksi alam semesta dengan berbagai macam isinya adalah menjadi keharusan atau kewajiban mutlak yang harus di lakukan. 


Menjaga atau melestarikan alam adalah tuntutan sebagai makhluk hayati agar keseimbangan terjaga. Sebagai wujud simbiosis mutualisme, semua saling membutuhkan dan saling dibutuhkan. Tidak akan mampu berdiri sendiri, makhluk alam yang menghuni pada jagat raya ini di sebut mikroorganisme artinya sel-sel kecil yang menggerakkan keseimbangan alam sebagai ekosistem berdiri tegaknya alam semesta. Ketika salah satu komponen penggeraknya tidak mampu atau sudah tidak memiliki fungsi sebagai penyeimbangan maka kehancuran berada di mata.


Menjaga keseimbangan Alam


Keseimbangan kehidupan alam ini yang dikelompokkan ke dalam ilmu ekologi. Ekologi adalah ilmu yang mempelajari ekosistem. Dengan demikian, ruang lingkup kajian ekologi adalah suksesi, komponen abiotik dan biotik, makhluk hidup, daur materi, dan arus energi, serta interaksi antara komponen biotik dan abiotik. Sedangkan ilmu yang mempelajari keanekaragaman makhluk hidup yaitu biosistematika. (kamus)


Lingkungan hidup terbentuk oleh komponen yang saling membutuhkan sehingga kalau salah satu komponen tersebut tidak ada maka sudah barang tentu akan terjadi ke tidak seimbangan. Untuk menjaga keseimbangan dibutuhkan kesadaran atau perangkat aturan untuk mengimplentasikan semua lewat kemauan negara atau political will terhadap merawat jagat raya.


Ekosistem


Adalah timbal balik saling ketergantungan komponen organisme mahluk hidup dengan lingkungan sekitarnya. Jadi, ekosistem akan membentuk suatu hubungan timbal balik untuk saling memberi pengaruh. Hubungan atau interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungannya tersebut disebut dengan ekologi. Sumber utama ekosistem adalah cahaya matahari. Kehidupan mahluk di bumi terdiri dari beberapa ekosistem. Dalam ekosistem tersebut kumpulan mahluk hidup saling mempertahankan diri dan berkaitan satu dengan yang lain.


Setiap makhluk hidup tidak bisa lepas dengan lingkungannya, baik yang hidup (biotik) maupun yang tak hidup (abiotik). Secara umum, ada tiga macam ekosistem yaitu ekositem air, ekosisten darat, dan ekosistem buatan. Berikut ini rangkuman tentang macam-macam ekosistem, seperti dilansir dari laman Haruspintar. 


Ekosistem Darat

  1. Ekosistem darat atau bioma merupakan daerah yang memiliki sifat, iklim, dan tempat berkumpulnya berbagai macam makhluk hidup dengan tingkat geografis yang sama. Berikut ini jenis-jenis ekosistem darat: 
  2. Ekosistem bioma gurun, terdapat di daerah tropik yang berbatasan dengan padang rumput. Ekosistem padang rumput, terdapat di wilayah atau daerah tropis hingga mempunyai iklim sedang.
  3. Ekosistem hutan hujan tropis, terdapat di daerah yang memiliki iklim tropis, yakni negara atau daerah yang dilalui oleh garis khatulistiwa.
  4. Ekosistem hutan gugur, terdapat di daerah yeng mengalami empat musim, yakni musim panas, musim gugur, musim dingin, dan musim semi.
  5. Ekosistem tuiga, berada di wilayah atau daerah di antara daerah pemiliki iklim sub tropis denagan daerah yang memiliki iklim kutub.
  6. Ekosistem tundra, berada di daerah terdingin yang ada di bumi, seperti Antartika yang biasanya selama musim dingin tidak adanya cahaya matahari yang masuk.
  7. Ekosistem savana atau sabana berupa padang rumput dengan diselingi oleh beberapa pohon serta berada di daerah yang memiliki iklim tropis.
 

Ekosistem Air


Ekosistem air merupakan ekosistem yang komponen terbesarnya terdiri dari air. Secara umum, ekosistem air dibedakan menjadi ekosistem air tawar dan air laut. Berikut ini jenis-jenis ekosistem air:

  1. Ekosistem air tawar, memiliki kadar garam yang sedikit dan dapat dibedakan berdasarkan keadaan air.
  2. Ekosistem laut, memiliki kadar garam yang tinggi dan memiliki pergerakan air yang dapat dipengaruhi oleh arah angin.
  3. Ekosistem Estuary, merupakan tempat bersatunya sungai dengan laut. Estuari sering dipagari oleh lempengan lumpur intertidal yang luas atau rawa garam.
  4. Ekosistem pantai, letaknya berbatasan dengan ekosistem darat dan daerah pasang surut. Kondisi ekosistem pantai sangat dipengaruhi oleh siklus harian pasang surut air laut.
  5. Ekosistem sungai. Sungai adalah suatu badan air yang mengalir ke satu arah. Air sungai dingin dan jernih serta mengandung sedikit sedimen dan makanan.
  6. Ekosistem terumbu karang, adalah daerah neritik yang perairannya masih dapat ditembus matahari, sering ditumbuhi suatu komunitas khusus berupa karang batu dan organisme-organisme tertentu.
  7. Ekosistem laut dalam, yang dimaksud Ekosistem laut dalam di sini adalah laut dengan kedalaman lebih dari 6.000 meter. Ekosistem ini tidak mendapat akses cahaya matahari yang cukup dan sangat gelap karena berada di kedalaman laut.


Ekosistem Buatan


Ekosistem buatan atau ekosistem artifisial adalah ekosistem yang diciptakan manusia untuk memenuhi kebutuhannya. Definisi ekosistem buatan juga mencakup ekosistem yang terbentuk karena aktivitas atau usaha manusia dalam pengelolaan atau untuk mengadakan perubahan terhadap lahan. Contoh ekosistem buatan seperti bendungan, sawah irigasi, perkebunan sawit, hutan tanaman produksi, dan lain-lain.


Penutup


Berbicara tentang alam semesta tidak akan pernah ada habisnya atau dilihat dari aspek tertu akan memberi pandangan dan penilaian yang berbeda, tetapi lebih konkrit semesta alam dan semua isinya adalah wasilah untuk hidup di dunia oleh semua mahluk hayati. 


Keberadaan manusia ditempatkan oleh Allah untuk menjaga dan meestarikanya, (addunya mazroatul akhirah) kehidupan didunia ini untuk kita tuai pada akhirat tempat keabadian manusia. Dan semua amal perbuatan akan dipertanyakan yang berarti semua kehidupan di dunia akan dipertanggungjawabkan. 


Seperti perilaku manusia terhadap alam atau jagat, rasa belas kasih manusia terhadap penghuni alam semesta adab dan prilaku terhadap sumua akan menjadi catatan besar dalam diary keseharian. 


Sikap ramah ini menjadi amal baik manusia terhadap Tuhannya, karena sikap rakus terhadap dunia akan memeugikan ekosistem terhadspa kehidupan dunia sesama manusia dan makhluk sekitarnya.


Sebagai ibadah ghauru mahdzah amal yang dipersembahkan terhadap Tuhan dan alam sekitarnya menjaga ekosistem untuk kelangsungan hayati dengan kesungguhan dan keikhlasan. Wallahu a'lam bis shawab



H Munib Abd Muhith, Katib Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah, alumni Lirboyo '92 dan pesantren Al-Itaqon Bugen, Kota Semarang


Opini Terbaru