• logo nu online
Home Warta Nasional Keislaman Regional Opini Kiai NU Menjawab Dinamika Taushiyah Obituari Fragmen Tokoh Sosok Mitra
Sabtu, 24 Februari 2024

Nasional

PBNU Siapkan Program Layanan Kesehatan Tematik Libatkan Nahdliyin 

PBNU Siapkan Program Layanan Kesehatan Tematik Libatkan Nahdliyin 
Koordinator Bidang Perumahsakitan, Klinik, dan Apotik LKPBNU dr H Abdul Azis (Foto: Dok NU Online Jateng)
Koordinator Bidang Perumahsakitan, Klinik, dan Apotik LKPBNU dr H Abdul Azis (Foto: Dok NU Online Jateng)

Demak, NU Online Jateng 
Lembaga Kesehatan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LKPBNU) bersama pemerintah menyiapkan program layanan kesehatan masyarakat bersifat tematik yang pelaksanaannya akan melibatkan potensi nahdliyin di masyarakat.


Koordinator Bidang Perumahsakitan, Klinik, dan Apotik LKPBNU dr H Abdul Azis mengatakan, program kemitraan akan direalisasikan tahun ini, karena itu dalam waktu dekat LKPBNU akan berkoordinasi dengan LKNU di daerah-daerah dalam forum Rapat Kerja Nasional (Rakernas).


"Selain memastikan kesiapan perangkat NU di daerah untuk mendukung realisasi program ini, forum Rakernas juga membahas dan merespons berbagai isu strategis terkait dengan penguatan jaringan layanan kesehatan NU," kata dokter Azis di Demak, Ahad (11/9/2022).


Dikatakan, dalam Rakernas LKPBNU akan mengundang LKNU wilayah dan beberapa institusi layanan kesehatan di NU. Dijadwalkan akan dilaksanakan Oktober mendatang dengan Rakernas masih tentatif di antara Jakarta atau daerah.


"Materi Rakernas selain membahas program kemitraan dengan pemerintah tentang layanan kesehatan tematik juga akan dibahas layanan kesehatan terintegrasi di lingkungan NU dan penguatan jaringan rumah sakit, klinik kesehatan, dan apotik di lingkungan NU," terangnya.


Dia menambahkan, dari sejumlah materi Rakernas yang harus segera disiapkan dan ditindaklanjuti paska agenda ini untuk dijalankan adalah kesiapan perangkat jamiyah di tingkat kecamatan dan desa atau kelurahan untuk dilibatkan dalam program layanan kesehatan tematik.


Program ini ujar dokter Azis, operasionalisasinya berada di tingkat basis misalnya penguatan penanganan stunting, posyandu, keluarga maslahah, keluarga berencana (KB), penyuluhan kesehatan, dan sebagainya.


"Sektor inu bisa dimasuki kader-kader NU lintas perangkat dan badan otonom di akar rumput mulai dari Muslimat, Fatayat, Ansor,IPNU-IPPNU, Lembaga Dakwah, Lembaga Takmir Masjid maupun lainnya. Karena itu dibutuhkan jejaring yang kuat, dan jamiyah NU memiliki potensi yang sangat besar," ujarnya.


Manajer Umum Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSINU) Demak KH Nurul Hadi kepada NU Online Jateng menyatakan kesiapannya untuk menindaklanjuti program kemitraan itu. Karena selama ini sebagian dari program yang dirancang LKPBNU bersama pemerintah itu sudah dijalankan.


"Sumberdaya yang ada pada kami sudah siap, mulai dari tenaga kesehatan maupun perangkat pendukung layanannya. Jejaring nahdliyin di akar rumput juga sudah terbentuk, solid, dan sudah teruji sejak meledaknya Covid-19. Jadi kalau ada program lagi jejaring bisa digerakkan lagi," pungkasnya.


Penulis: Samsul Huda
 


Nasional Terbaru