• logo nu online
Home Warta Nasional Keislaman Regional Opini Kiai NU Menjawab Dinamika Taushiyah Obituari Fragmen Tokoh Sosok Mitra
Minggu, 14 Agustus 2022

Regional

Pembelajaran Nahwu Model Berbasis Active Learning Diminati Santri

Pembelajaran Nahwu Model Berbasis Active Learning Diminati Santri
Kegiatan pembelajaran nahwu wadi di Pesantren Wadil Ulum, Purworejo, Margoyoso, Pati (Foto: Dok)
Kegiatan pembelajaran nahwu wadi di Pesantren Wadil Ulum, Purworejo, Margoyoso, Pati (Foto: Dok)

Pati, NU Online Jateng
Pembelajaran gramatikal bahasa Arab (Nahwu Sharaf) memilik stigma negatif di kalangan pembelajarnya baik siswa madrasah maupun santri pondok. Nahwu dianggap sebagai pelajaran monoton dan membosankan. 


Merespons dari problematika metode pembelajaran nahwu, Pesantren Wadil Ulum Purworejo, Margoyoso, Kabupaten Pati di bawah asuhan KH Ali Subhan pada bulan Ramadhan 1443 H kemarin telah meluncurkan sebuah kitab untuk pembelajaran dasar Nahwu berbasis active learning dan metode pembelajaran yang mudah serta menyenangkan. 


Pengasuh Pesantren Wadil Ulum Pati KH Ali Subhan dalam rilisnya ke NU Online Jateng, Kamis (4/7/2022) mengatakan, kitab pembelajaran nahwu dinamai 'an-Nahwu al-Wadi'. Al-Wadi sendiri merupakan singkatan dan gambaran metode yang diterapkan dalam pembelajaran kitab tersebut yaitu Washfi, Al'ab, Tadribat, dan Tathbiq.


"Pada tanggal 24-30 Juni 2022, Pesantren Wadil Ulum kembali melaksanakan program an-Nahwu al-Wadi yang kedua, setelah sebelumnya dilaksanakan pada bulan Ramadhan 1443 H. Program intensif ini diikuti oleh siswi dan mahasiswi di wilayah Pati dan sekitarnya," terangnya.

 
Kiai Ali menjelaskan, program an-nahwu al-wadi memfokuskan pendalaman nahwu dan praktik yang dibentuk dalam 7 komponen pembelajaran yaitu nadzariyatu an-nahwi (teori nahwu), tahlil an-nahwi (analisis nahwu), tathbiq an-nahwi (musyawarah), al'ab an-nahwi (active learning nahwu), sorogan, ditambah pembelajaran sharaf dalam bentuk teori dan praktik tashrifan. 


"Saya senang sekali bisa ikut program an-nahwu al-wadi, pembelajarannya dibuat menyenangkan, ada permainannya, ada nyanyi-nyanyinya juga. Yang paling penting, di sini kita belajar nahwu lebih banyak praktik daripada teori karena kita yang dituntut lebih aktif," ucap Mundzir salah satu peserta.


Di akhir program diadakan evaluasi lisan dan tulisan untuk mengukur kemampuan peserta sebelum mengikuti program an-nahwu al-wadi dan setelahnya serta pemberian sertifikat. Evaluasi lisan yaitu peserta membaca kitab depan penguji dan menjawab beberapa pertanyaan tentang tarkib, makna, isytiqaq dan lain-lain. Sedangkan tes tahriri dalam bentuk menjawab pertanyaan pada google form. 


 


Regional Terbaru