• logo nu online
Home Warta Nasional Keislaman Regional Opini Kiai NU Menjawab Dinamika Taushiyah Obituari Fragmen Tokoh Sosok Mitra
Jumat, 19 April 2024

Nasional

Menag Ajak Umat Perkuat Moderasi Beragama Lewat Budaya

Menag Ajak Umat Perkuat Moderasi Beragama Lewat Budaya
Kegiatan budaya di Klenteng Sam Po Kong Semarang yang dihelat Kemenag RI (Foto: Istimewa)
Kegiatan budaya di Klenteng Sam Po Kong Semarang yang dihelat Kemenag RI (Foto: Istimewa)

Semarang, NU Online Jateng
Menteri Agama (Menag) RI H Yaqut Cholil Qoumas mengajak umat beragama untuk terus memperkuat moderasi beragama dengan mengokohkan toleransi melalui penyelarasan relasi agama dan budaya. Menag menegaskan, agama dan budaya merupakan dua entitas yang saling terkait satu sama lain. 


"Mari kita bersyukur bisa bertemu di forum yang seperti ini. Saya meyakini bahwa hadirin tidak menunggu pidato kunci dari dirinya. Karena pidato saya ini tidak penting. Saya kira yang penting itu Cak Kartolo dan kawan kawan," ujar Gus Men, sapaan akrabnya. 


Ajakan tersebut disampaikan Menag saat memberi sambutan sekaligus membuka resmi Festival Toleransi dan Pagelaran Seni Budaya di Klenteng Sam Po Kong Kota Semarang, Jumat (18/11/2022) malam. 


Acara bertema 'Diplomasi Moderasi Beragama melalui Seni Budaya' ini diinisiasi Puslitbang Bimas Agama dan Layanan Keagamaan (BALK) Badan Litbang dan Diklat Kemenag RI. 


Pada malam yang cerah dan menggembirakan kata Gus Men, dirinya hanya ingin menyampaikan, pilihan menyelenggarakan festival moderasi beragama di Klenteng Sam Po Kong ini merupakan pilihan yang sudah sangat tepat. 


"Saya tidak tahu inspirasi Pak Kaban itu dari mana sehingga memilih Sam Po Kong ini sebagai tempat acara," ungkap putra kiai kharismatik KH M Cholil Bisri Rembang ini. 


Menag Yaqut mengatakan bahwa Klenteng Sam Po Kong ini adalah simbol paling kuat dari multikulturalisme dari percampuran baik itu budaya, agama, etnik dan banyak hal lainnya. 


"Percampuran yang tidak memaksakan satu dengan yang lainnya, tetapi saling memahami antara satu dan lainnya," puji Gus Men disambut tepuk tangan panjang hadirin. 


Menag mengaku beberapa kali mengunjungi Klenteng Sam Po Kong. Dirinya tahu bahwa klenteng ini bukan hanya diperuntukkan untuk tri dharma saja. Yakni, Budha, Tao, dan Konghucu. "Tetapi, beberapa kali saya juga menyaksikan di Sam Po Kong ini banyak juga orang-orang Jawa dengan agama yang berbeda-beda ikut beribadah di sini. Tentu ini luar biasa," ucapnya.


Dari ritual yang terjadi setiap harinya di Sam Po Kong, lanjut Menag Yaqut, kemudian muncul satu subkultur baru. Yakni, cinojavanis Moslem culture. "Subkultur yang menjadi simbolisasi dari satu tempat ini terjadi percampuran dari berbagai latar belakang yang berbeda-beda dan bagaimana klenteng ini menjadi simbol pluralitas yang selama ini menjadi ciri kodrati bangsa kita,” paparnya. 


Dalam kesempatan itu, Menag juga mengingatkan bahwa pluralitas ini memiliki dua sisi yang bertolak belakang seperti dua sisi mata uang. Pluralitas itu bisa menjadi sebuah energi untuk mencapai tujuan atau target-target besar kita. Tetapi, sebaliknya pluralitas bisa juga menjadi alat pemecah belah.


"Untuk itu, kami di Kemenag menggagas moderasi beragama. Moderasi beragama sebenarnya ini dalam satu kalimat yang singkat ingin menjadikan pluralitas sebagai alat untuk mencapai tujuan atau target target bersama bukan untuk memecah belah di antara kita," tegasnya. 


Selain Kaban Litbang Diklat Prof Amien Suyitno, hadir dalam festival tersebut sejumlah pejabat Eselon 1 dan 2, antara lain Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umroh, Kepala BPJPH, serta para staf ahli Menteri Agama. 


Tampak juga Kepala Kanwil Kemenag Jawa Tengah. Acara ini dimeriahkan oleh para seniman dan budayawan berkelas internasional, yakni KH D Zawawi Imron, Sosiawan Leak, dan Cak Kartolo. Acara semakin meriah oleh penampilan talenta-talenta muda dari MTsN 1 Semarang dan mahasiswa STHDN Wonogiri.


Pengirim: Mustofa


Nasional Terbaru