• logo nu online
Home Warta Nasional Keislaman Regional Opini Kiai NU Menjawab Dinamika Taushiyah Obituari Fragmen Tokoh Sosok Mitra
Jumat, 19 April 2024

Regional

Kakanwil Kemenag Jateng: MQK Picu Santri Dalami Kitab Kuning di Pesantren

Kakanwil Kemenag Jateng: MQK Picu Santri Dalami Kitab Kuning di Pesantren
Kegiatan pembukaan Musabaqah Qiraatul Kutub (MQK) tingkat Jateng di Wonosobo (Foto: NU Online Jateng/Samsul Huda)
Kegiatan pembukaan Musabaqah Qiraatul Kutub (MQK) tingkat Jateng di Wonosobo (Foto: NU Online Jateng/Samsul Huda)

Wonosobo, NU Online Jateng
Agenda Musabaqah Qiraatul Kutub (MQK) diharapkan dapat memicu masyarakat pesantren  dalam mendalami kitab-kitab turats atau kitab klasik (kitab kuning) yang dijadikan acuan para santri dalam menjalani proses pembelajaran di pesantren.


Kepala Kantor Wilayah (Kakanwlil) Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Jawa Tengah H Mustain Ahmad mengatakan, orang atau santri yang belajar agama Islam harus bersandar kepada guru dan sumber atau rujukan yang jelas. Guru yang jelas adalah ulama atau para kiai.


"Sedangkan sumber atau rujukan di antaranya kitab-kitab kuning yang ada di pesantren," kata Mustain saat membuka MQK VII 2023 tingkat Jateng di Pesantren Al-Mubarok Manggisan Mudal, Mojotengah, Kabupaten Wonosobo, Sabtu (3/6/2023).  


Menurutnya, dengan bimbingan dari guru dan rujukan yang jelas maka akan mendapat ilmu yang bermanfaat, meskipun ilmu yang diperoleh tidak banyak, tidak luas, dan tidak dalam, Insyaallah ilmu tersebut akan bermanfaat.


Mustain mengingatkan, jangan sampai belajar agama tidak pada ahlinya. Belajar agama hanya melalui handphone misalnya dan sudah merasa cukup itu sangat membahayakan karena bisa menyesatkan.


"Karena itu diharapkan melalui MQK ini masyarakat semakin terpicu untuk menjadikan kitab kuning sebagai sumber rujukan dalam mendalami Islam," ucapnya.
 

Kabid PD Pontren Kanwil Kemenag Jateng sekaligus Ketua Panitia MQK Jawa Tengah Tahun 2023 H Muhtasit melaporkan, jumlah pesantren di Jawa Tengah yang terdaftar di aplikasi Emis online sebanyak 5.059 pesantren. Sedang pesantren yang mengirim santrinya untuk musabaqah ini sebanyak 179 pesantren. 


"Adapun jumlah peserta musabaqah kali ini sebanyak 1.525 santri. Terdiri dari 430 peserta seleksi, 70 official, 25 dewan hakim dan 1000 santri sebagai penyempurna pelaksanaan musabaqah," ujarnya.


Bupati Wonosobo Afif Nurhidayat mengaku bangga mendapat kepercayaan dari Kanwil Kemenag Jawa Tengah yang telah memilih Wonosobo menjadi tuan rumah kegiatan MQK tingkat Jawa Tengah Tahun 2023.


"Ini sebuah kehormatan, kita (Pemkab Wonosobo, red) kedatangan tamu-tamu Allah, ahli fikir, para ustadz, para santri delegasi kabupaten/kota se-Jawa Tengah. Dari pelaksanaan MQK ini, kita bisa melihat dan bisa jadi spirit dan motivasi bagi pesantren yang ada di Wonosobo, juga menjadi syiar kita di Wonosobo," pungkasnya.


Penulis: Samsul Huda


Regional Terbaru