Home Warta Obituari Keislaman Opini Taushiyah Fragmen Madrasah Pesantren Tokoh Sosok Mitra Kiai NU Menjawab

Kisah Kiai Hasyim Asy'ari Menggendong Nabi Khidir

Kisah Kiai Hasyim Asy'ari Menggendong Nabi Khidir
Hadratussyaikh KH Hasyim Asy'ari (Foto: istimewa)
Hadratussyaikh KH Hasyim Asy'ari (Foto: istimewa)

Dalam kitab Fiqhul Hikayat, dikisahkan pernah suatu malam saat turun hujan lebat, di pelataran rumah Syaikhona Kholil Bangkalan sudah ada seorang kakek sepuh yang lumpuh dan berjalan dengan cara ngesot. Syaikhona Kholil Bangkalan merupakan salah satu ulama besar di masanya.


Syaikhona yang melihatnya langsung berkata pada para santri. "Siapa yang bersedia menggendongnya?"


"Saya bersedia wahai guru," jawab salah seorang santri.


Kemudian santri itu pun menggendongnya, dan ketika sampai di depan pintu rumah syaikhona, beliau langsung menyambutnya dengan penuh hormat dan takdzim pada tamu sepuh itu. Ketika syaikhona dan tamunya selesai berbincang-bincang, ia kembali meminta muridnya untuk menggendong orang tua tadi dan digendong kembali oleh santri yang sama, sampai ke depan pintu.


Ketika santri itu pergi menggendong tamu gurunya, syaikhona berkata kepada para santri. "Saksikanlah sesungguhnya ilmu-ilmuku sudah dibawa oleh dia (santri yang menggendong tamunya)!" 


Setelah kejadian itu barulah diketahui ternyata tamu syaikhona yang sepuh serta lumpuh itu adalah Nabi Khidir as. Sedangkan santri yang menggendongnya itu di kemudian hari menjadi Rais Akbar Nahdhatul Ulama (NU). Dia adalah Hadhratussyaikh KH Hasyim Asy'ari.


Penulis: Ajie Najmuddin

Editor: Muhammad Ishom

// centerMode:true,